Agar mampu membuat sebuah konten berkualitas tinggi, Anda harus bisa memahami topiknya sekaligus audiens dan industri yang menjadi target Anda.

Id560 7 min read 23-09-23 1921

Membuat Konten Berkualitas

Konten berkualitas adalah seberapa relevan, menarik, dan bermanfaatnya konten Anda bagi audiens.

Konten model ini diteliti dengan baik, disajikan dengan baik, dan disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan audiens Anda.

Sehingga hasilnya adalah kualitas konten mampu melampaui kata-kata di halaman.

Ketika Anda berbicara tentang sebuah konten, biasanya hanya terpikir pada artikel blog dan SEO saja.

Namun diluar itu, sebuah konten yang baik bisa memiliki banyak bentuk, seperti:

  • Postingan blog
  • Dalam bentuk video
  • Postingan media sosial (IG, Tiktok, FB, Twiter dll)
  • Ebook
  • Alat interaktif
  • Template dll

Mengapa Konten Berkualitas Penting?

Konten berkualitas membantu bisnis Anda dalam banyak hal antara lain:

1. Meningkatkan peringkat SEO Anda:

Google memprioritaskan konten orisinal dan bermanfaat yang memenuhi maksud pencarian pembaca.

Itu sebabnya membuat konten berkualitas tinggi adalah kunci dari perspektif SEO.

2. Memperkuat merek Anda:

Konten yang bagus meningkatkan reputasi merek Anda, menghasilkan percakapan, dan membantu Anda terlihat sebagai pakar industri

3. Menghasilkan prospek berkualitas tinggi:

Dengan konten, Anda dapat “mendidik” audiens Anda dan menghasilkan prospek berkualitas tinggi yang semakin dekat untuk menjadi pelanggan yang membayar

4. Meningkatkan konversi:

Konten adalah cara terbaik untuk memperkenalkan produk atau layanan Anda kepada pengguna. Dan mengarahkan mereka hingga menjadi pelanggan.

5. Mengurangi bounce rate:

Konten berkualitas tinggi meningkatkan pengalaman pelanggan. Ini memfasilitasi orientasi dan membantu pelanggan Anda mendapatkan hasil maksimal dari produk Anda.

6. Melibatkan pengguna:

Konten yang bagus membuat orang kembali lagi. Ini adalah kunci bagi bisnis yang ingin menghasilkan lebih banyak pengunjung kembali, seperti situs media.

Namun perlu diingat bahwa tidak ada pendekatan universal dalam hal membuat konten yang bagus.

Setiap bisnis dan industri memiliki karakter tersendiri dan Anda harus menyesuaikan strategi Anda.

7 Cara Membuat Konten Berkualitas

Meskipun demikian, secara umum konten berkualitas tinggi memiliki beberapa ciri, antara lain:

1. Memenuhi Kebutuhan Pelanggan Anda

Konten berkualitas tinggi mampu mengatasi dan memecahkan masalah pelanggan.

Agar bisa melakukan ini, Anda harus memahami audiens Anda, masalah mereka, dan pertanyaan yang mereka ajukan.

Tiga aspek penting terkait kebutuhan pelanggan Anda:

  • Motivasi mereka: Tujuan akhir mereka dan apa yang ingin mereka capai.
  • Apa kesulitan mereka: Masalah yang mereka alami
  • Saluran dan platform pilihan mereka: LinkedIn, postingan blog, buletin, dll.

Dengan informasi diatas, Anda dapat menentukan persona pembeli Anda (buyer persona): profil pelanggan yang lebih mendalam.

Beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk bisa mendapatkan secara tepat apa yang dicari buyer persona Anda dengan cara:

Lakukan Riset Audiens

Untuk melakukan riset audiens, Anda dapat mengumpulkan informasi dari perusahaan Anda sendiri dan sumber eksternal.

Ini adalah proses yang berkelanjutan.

Mari kita analisis cara melakukan riset audiens, langkah demi langkah.

a. Andalkan Keahlian Anda

Sebagian besar bisnis memiliki pakar internal yang dapat membantu Anda membuat konten yang mengutamakan pelanggan.

Jangkau orang-orang di layanan pelanggan, penjualan, dan sebagainya. Siapa pun yang secara teratur berbicara dengan pelanggan.

Mereka dapat berbagi pertanyaan umum, kekhawatiran, dan frustrasi pelanggan.

b. Tanyakan Pelanggan Anda

Apa cara paling berguna untuk memahami konten yang menurut pelanggan Anda berharga?

Tanya kepada mereka.

Untuk keperluan ini Anda bisa menggunakan tools gratis seperti Google Formulir atau Typeform .

Ingatlah untuk memberikan kemudahan bagi pelanggan Anda: Ajukan pertanyaan sesedikit mungkin. Dan buatlah pertanyaannya sederhana.

c. Teliti Pasar dan Pesaing Anda

Anda juga harus mencari topik yang relevan di industri Anda dan menganalisis pesaing Anda.

Alat bantu yang sering saya gunakan untuk keperluan ini adalah Google Keyword Planner.

Anda bisa melihat seberapa banyak tingkat pencarian dan persaingan pada kata kunci yang dipilih.

2. Selaraskan Konten dengan Tujuan Bisnis Anda

Konten yang Anda buat harus menghasilkan hasil bisnis, seperti penjualan atau prospek. Jika tidak, tidak ada gunanya Anda membuatnya.

Pertama, Anda harus mengetahui tujuan Anda. (Ini adalah langkah kunci dalam strategi konten apa pun ).

Berikut adalah beberapa contoh tujuan pemasaran konten :

  • Hasilkan lebih banyak prospek atau penjualan
  • Tingkatkan retensi
  • Tingkatkan keterlibatan media sosial

Bisnis tidak memiliki sumber daya yang tidak terbatas, jadi Anda tidak akan bisa melakukan semuanya.

Jadi, Anda harus melihat ROI pemasaran konten dan memprioritaskan bagian-bagian dengan potensi tertinggi.

Idealnya, rencana konten Anda harus mencakup bagian-bagian yang mencakup ketiga tahap dalam corong.

Namun kerangka kerja ini dapat membantu Anda mengalokasikan sumber daya dengan lebih efisien.

3. Tunjukkan Keahlian Anda

Dalam banyak kasus, konten berkualitas tinggi adalah konten yang dibuat oleh mereka yang memang pakar di bidangnya.

Memiliki seseorang dengan pengalaman nyata tentang topik yang Anda bicarakan menambah kedalaman dan kepercayaan pada konten Anda.

Merupakan hal yang umum untuk menemukan konten yang dibuat oleh orang-orang yang tidak memiliki pengalaman nyata dalam topik tersebut.

Mereka membaca artikel atau menonton video tentang subjek tersebut. Lalu mereka menciptakan sesuatu yang sekadar kombinasi dari apa yang sudah ada.

Tidak ada nilai tambah, tidak ada orisinalitas.

Dengan melibatkan pakar di bidangnya dalam proses pembuatan konten, Anda membedakan diri Anda dari banyaknya konten yang diterbitkan setiap hari.

Untuk melakukannya, Anda memiliki dua opsi:

  • Menemukan ahli materi pelajaran yang dapat mengubah pengetahuan mereka menjadi konten yang bagus
  • Mewawancarai pakar materi pelajaran dan membuat konten bagus dengan wawasan mereka

Sulit untuk menemukan orang yang ahli dalam bidang tertentu dan juga komunikator yang baik.

Itu sebabnya, sering kali, Anda akan menemukan bahwa opsi kedua lebih mudah.

Menemukan ahli di bidangnya sangat penting terutama jika Anda membuat konten untuk meningkatkan peringkat SEO Anda (seperti postingan blog).

Mengapa?

Karena EEAT (sebelumnya dikenal sebagai EAT).

EEAT adalah istilah yang digunakan Google yang merupakan singkatan dari Experience, Expertise, Authoritativeness, dan Trust.

Google menggunakan keempat elemen ini untuk mengevaluasi kualitas suatu halaman. Ini adalah bagian dari Pedoman Penilai Kualitas Penelusuran mereka .

EEAT bukanlah faktor peringkat resmi, tetapi penting dari sudut pandang SEO.

Untuk mengidentifikasi konten yang mengikuti pedoman EEAT, Google memperhatikan aspek-aspek seperti:

  • Kualitas konten
  • Pengarang
  • Sumber yang dapat dipercaya
  • Kualitas backlink
  • Dan banyak lagi

EEAT sangat penting jika Anda membuat konten tentang topik YMYL (uang atau hidup Anda).

Ini adalah topik yang, jika dijelaskan secara salah, dapat berdampak negatif pada kehidupan seseorang. Layanan kesehatan dan keuangan adalah dua contoh yang baik.

4. Temukan Format yang Tepat

Setelah Anda mengetahui topik yang akan Anda bahas, Anda harus memilih format yang tepat.

Ada banyak pilihan untuk menempatkan konten Anda:

  • Postingan blog
  • Postingan media sosial (foto, video, desain khusus)
  • Aset yang dapat diunduh, seperti eBuku atau kertas putih
  • Podcast, dan banyak lagi

Memilih format yang sempurna untuk konten Anda bukanlah ilmu pasti. Anda akan menemukannya melalui trial and error.

Namun, dengan penelitian yang tepat, Anda dapat mempercepat prosesnya. Melakukan analisis persaingan adalah titik awal yang baik.

Jika Anda memahami apa yang berhasil bagi pesaing Anda, Anda dapat melakukan hal berikut:

  • Buat sesuatu yang serupa
  • Temukan kesenjangan konten dan ciptakan sesuatu yang baru

5. Pastikan Konten Terbaca

Jika Anda membuat konten berbasis teks (seperti postingan blog, eBook, atau postingan media sosial), keterbacaan konten adalah kunci untuk menarik pengguna.

Berikut beberapa ide untuk meningkatkan keterbacaan konten:

  • Tulis kalimat pendek: Jika memungkinkan, bagilah kalimat panjang menjadi dua atau tiga kalimat pendek
  • Sertakan satu ide per paragraf: Gunakan paragraf pendek dan sederhana
  • Tambahkan gambar: Gunakan gambar untuk “memecah” bagian yang panjang dan memudahkan pembaca untuk tetap terlibat
  • Gunakan daftar: Jika memungkinkan, gunakan daftar berpoin atau bernomor
  • Bagikan informasi yang relevan terlebih dahulu: Jangan paksa pengguna membaca keseluruhan artikel Anda untuk menemukan apa yang mereka cari

6. Perbarui Konten Anda

Konten yang ketinggalan jaman kurang relevan bagi pengguna dan mesin pencari. Oleh karena itu, kecil kemungkinannya untuk menghasilkan penjualan, prospek, atau hasil bisnis lainnya.

Itu sebabnya memperbarui konten Anda secara berkala dan memastikan kualitas konten itu penting.

Beberapa topik memiliki harapan hidup lebih lama dibandingkan topik lainnya. Namun pembusukan berdampak pada hampir semua jenis konten.

Namun, melacak pembusukan konten sangat penting jika Anda membuat postingan blog.

Hal ini disebabkan oleh dua alasan:

  • Kesegaran konten penting bagi Google . Ini adalah faktor peringkat yang dikonfirmasi untuk kueri yang sensitif terhadap waktu.
  • Anda dapat dengan mudah memperbaiki postingan blog tanpa menghapusnya. Ini tidak berlaku untuk jenis konten lainnya, seperti video YouTube, postingan sosial, podcast, dan lainnya.

Contoh kasusnya seperti ini.

Katakanlah Anda memiliki blog perjalanan dan menerbitkan artikel yang mencantumkan opsi asuransi terbaik bagi wisatawan yang mengunjungi Jepang.

Anda menyertakan link afiliasi sehingga Anda mendapat komisi setiap kali pengguna membeli asuransi melalui link Anda.

Beberapa minggu setelah Anda mempublikasikan artikel Anda, Google memberi peringkat pada posisi 30.

Setelah dua bulan, ia berada di posisi 15.

Setelah delapan bulan, puncaknya: Google menempatkannya di posisi tiga. Artikel ini menghasilkan ribuan kunjungan organik per bulan. Anda mendapatkan $400 per bulan dari komisi afiliasi.

Namun setelah satu tahun, artikel Anda mulai ketinggalan jaman.

Anda belum memperbarui harga atau menambahkan opsi asuransi baru. Google mengutamakan artikel lain yang informasinya lebih terkini.

Saat pembusukan konten dimulai, Anda kehilangan peringkat dan menghasilkan lebih sedikit lalu lintas, dan pendapatan terkait menurun.

7. Belajar dari Kinerja Konten

Mengukur kinerja adalah kunci untuk membuat konten berkualitas tinggi.

Menganalisis kinerja konten membantu Anda:

  • Deteksi konten yang berkinerja buruk dan perbaiki
  • Identifikasi konten berkinerja terbaik dan terapkan apa yang Anda pelajari pada konten masa depan

Untuk melacak kinerja konten Anda, pilih metrik berdasarkan sasaran Anda.

Sasaran Anda mungkin menghasilkan prospek, menghasilkan lebih banyak penjualan, memperoleh pengguna baru, dll.

Dan bergantung pada sasaran Anda, Anda akan memilih indikator kinerja utama (KPI) yang berbeda. Mengukur KPI memungkinkan Anda melihat apakah tujuan Anda tercapai.

Berikut beberapa KPI umum yang diukur untuk berbagai format konten:

Untuk posting blog

  • Posisi peringkat rata-rata
  • RKT (rasio klik-tayang)
  • Lalu lintas organik
  • Rasio pentalan
  • Tingkat konversi

Untuk video

  • Tayangan
  • RKT
  • Waktu menonton
  • Durasi penayangan rata-rata
  • Pertunangan

Untuk postingan sosial

  • Tayangan
  • Mencapai
  • Pertunangan
  • Pengikut baru

Untuk podcast

  • Pelanggan
  • Unduhan
  • Jumlah pendengar
  • Ulasan

Mengukur kinerja konten adalah langkah penting untuk membuat konten berkualitas tinggi.

Dengan menganalisis kinerja konten, Anda dapat mengidentifikasi konten yang berkinerja buruk dan memperbaikinya, serta mengidentifikasi konten yang berkinerja baik untuk diaplikasikan pada konten masa depan.

Dengan mengikuti panduan ini, Anda dapat mulai menciptakan konten berkualitas tinggi yang akan meningkatkan citra merek Anda dan memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

Ref:
[1] semrush.com/.../quality-content/