Home Join Login ☰ MENU

Alergi Telur Tidak Kambuh Lagi Sejak Pakai Sabun HNI

Testimoni / 507 / Alergi Telur Tidak Kambuh Lagi Sejak Pakai Sabun HNI

Testimoni HNI HPAISource illustration HNI pioneer property

TESTIMONI HNI 507

Ganti sabun di rumah dengan sabun propolis HNI HPAI.

Tadinya si dede, kakak kalau makan telur keseringan pasti dech kulitnya merah-merah biang keringat sampai kayak ada nanahnya gitu.

Tapi Alhamdulillah semenjak hijrah ke sabun herbal HPAI sekarang sudah gak takut makan telur terus.

Love HPAI

# hpai is the best
#ekanur16
# 01172887
# Jakarta

Eka Nuryanti
hnipioneer.com/page/testimonial/507

√ TestiID 507
√ Views 1544
√ Posted 14-Feb-2018 / Updated 05-Jun-2021

Produk yang digunakan dalam testimoni:

Sabun Propolis HNI

Warning Content Disclaimer:
Testimoni ini bukan merupakan klaim kesembuhan atau klaim keberhasilan. Hasil pemakaian bisa berbeda pada setiap pengguna.

Alergi Telur, Gejala dan Cara Mengobatinya

Telur menjadi salah satu jenis makanan yang sering menyebabkan alergi pada anak-anak. Gejala alergi telur ini bisa timbul dalam beberapa menit hingga beberapa jam setelah makan telur (makanan mengandung telur).

Tanda alergi bisa dari ringan hingga parah seperti ruam kulit, gatal-gatal, hidung tersumbat, muntah atau masalah pencernaan lainnya. Jarang dijumpai, alergi telur ini yang menyebabkan akibat serius hingga mengancam jiwa.

Ternyata alergi telur bisa terjadi sejak bayi lho. Tapi jangan khawatir pada sebagian besar anak-anak bisa mengatasi masalah alergi ini sebelum menginjak masa remaja.

Efek alergi telur pada setiap orang tidak sama, tapi secara umum biasanya akan terlihat sbb:

Gejala Alergi Yang Umum:

  • Radang pada kulit atau gatal-gatal. Ini efek reaksi alergi telur yang paling umum
  • Hidung tersumbat, pilek dan bersin (rinitis alergi)
  • Gejala pencernaan, seperti kram, mual, dan muntah
  • Tanda dan gejala asma seperti batuk, mengi, dada sesak atau sesak napas

Anafilaktik

Apa itu Anafilaktik? Ini adalah reaksi alergi yang parah yang bisa mengancam jiwa sehingga membutuhkan penanganan secara darurat. Ini tanda dan gejala terkena imbas alergi anafilaktik:

  • Penyempitan saluran udara, termasuk tenggorokan yang bengkak atau ada gumpalan di tenggorokan yang membuat Anda sulit bernapas
  • Sakit perut dan kram
  • Denyut nadi lebih cepat
  • Syok, dengan penurunan tekanan darah yang parah terasa seperti pusing, pusing atau kehilangan kesadaran

Bila menjumpai kondisi demikian, segera konsultasikan dengan dokter atau ahli medis tidak peduli seberapa ringan keadaannya. Tingkat keparahan reaksi alergi telur bisa berbeda-beda setiap kali terjadi, jadi meskipun reaksi sebelumnya ringan, reaksi berikutnya bisa lebih serius.

Jika dokter Anda mengira Anda atau anak Anda berisiko mengalami reaksi yang parah, dia mungkin meresepkan suntikan epinefrin darurat untuk digunakan jika anafilaksis terjadi. Tembakan datang dalam perangkat yang memudahkan pengiriman, yang disebut autoinjector.

Kapan Harus ke Dokter

Kunjungi dokter atau ahli medis jika Anda atau anak Anda mengalami tanda atau gejala alergi makanan segera setelah makan telur atau produk yang mengandung telur. Jika memungkinkan, temui dokter saat reaksi alergi terjadi. Ini dapat membantu dalam membuat diagnosis.

Jika Anda atau anak Anda memiliki tanda dan gejala anafilaksis, segera cari perawatan darurat dan gunakan autoinjector jika telah diresepkan.

Penyebab Alergi Telur

Reaksi berlebihan sistem kekebalan menyebabkan alergi makanan. Untuk alergi telur, sistem kekebalan tubuh secara keliru mengidentifikasi protein telur tertentu sebagai berbahaya. Ketika Anda atau anak Anda bersentuhan dengan protein telur, sel sistem kekebalan (antibodi) mengenalinya dan memberi sinyal pada sistem kekebalan untuk melepaskan histamin dan bahan kimia lain yang menyebabkan tanda dan gejala alergi.

Kuning telur dan putih telur mengandung protein yang dapat menyebabkan alergi, tetapi alergi terhadap putih telur adalah yang paling umum. Bayi yang diberi ASI mungkin saja mengalami reaksi alergi terhadap protein telur dalam ASI jika ibunya mengonsumsi telur.

Faktor Risiko

Faktor-faktor tertentu yang dapat meningkatkan risiko alergi telur:

  • Dermatitis atopik, anak-anak dengan jenis reaksi kulit ini lebih mungkin mengembangkan alergi makanan daripada anak-anak yang tidak memiliki masalah kulit.
  • Riwayat keluarga, berisiko tinggi mengalami alergi makanan jika salah satu atau kedua orang tua menderita asma, alergi makanan, atau jenis alergi lain, seperti: alergi serbuk bunga, gatal-gatal atau eksim.
  • Usia. Alergi telur paling sering terjadi pada anak-anak. Seiring bertambahnya usia, sistem pencernaan menjadi matang dan reaksi alergi makanan cenderung tidak terjadi.

Komplikasi Alergi Telur

Komplikasi yang paling sering muncul pada alergi telur adalah mengalami reaksi alergi parah yang memerlukan suntikan epinefrin dan perawatan darurat.

Reaksi sistem kekebalan yang sama yang menyebabkan alergi telur juga dapat menyebabkan kondisi lain. Jika Anda atau anak Anda memiliki alergi telur, Anda atau anak Anda mungkin berisiko lebih tinggi terkena:

  • Alergi terhadap makanan lain, seperti susu, kedelai, atau kacang tanah
  • Alergi terhadap bulu hewan peliharaan, tungau debu, atau serbuk sari rumput
  • Reaksi alergi kulit seperti dermatitis atopik
  • Asma, yang pada akhirnya meningkatkan risiko reaksi alergi yang parah terhadap telur atau makanan lain

Pencegahan Alergi telur

Berikut ini beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menghindari reaksi alergi, dan mencegahnya menjadi lebih buruk jika memang terjadi.

  • Baca label makanan dengan lebih teliti, karena ada sebagian orang yang sangat sensitif dengan telur
  • Berhati-hatilah saat makan di luar, pastikan makanan yang Anda konsumsi tidak mengandung telur
  • Kenakan gelang atau kalung alergi. Ini bisa menjadi sangat penting jika Anda atau anak Anda mengalami reaksi yang parah dan tidak dapat memberi tahu pengasuh atau orang lain apa yang terjadi.
  • Beri tahu pengasuh anak Anda tentang alergi telurnya. Bicaralah dengan babysitter, guru, kerabat, atau pengasuh anak Anda tentang alergi telur agar mereka tidak memberikan produk yang mengandung telur kepada anak Anda secara tidak sengaja. Pastikan mereka memahami apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat
  • Jika Anda sedang menyusui, hindari telur, karena boleh jadi Anda tidak mengalami efek namun justru bayi yang disusui akan mengalami alergi.

Ref : https://www.mayoclinic.org

Fair Use Disclaimer:
Untuk menghindari salah kutip atau salah tafsir, validitas artikel tetap mengacu pada sumber rujukan seperti pada referensi diatas.

Harga Produk

ProdukKonsumenAgen
Sabun Propolis2000017000

Resume PaketTesti507

HARGA KONSUMEN:
- Sabun Propolis : 20.000
TOTAL : 20.000 belum termasuk ongkir ke alamat tujuan.

HARGA AGEN/MEMBER:
- Sabun Propolis : 17.000
TOTAL : 17.000 (belum ongkir)

CARA ORDER Paket Testi507

Tertarik membeli Paket Testi507 ini? Cukup klik tombol WA dibawah. Simple tanpa ribet.

Order via WA

TESTIMONI LAINNYA

Silahkan baca testimoni menarik lainnya yang sudah dikirim oleh pengguna pada link dibawah ini:


KIRIM TESTIMONI

Yuk ikutan kirim testimoni, siapa tahu bisa bermanfaat untuk orang banyak. Ayo kirim sekarang...

Kirim testimoni bonus kopi


Share With Friends:
Share FaceBook Share Twitter Share Pinterest Share Telegram

Warning Copyright Disclaimer:
Testimoni ini mungkin memiliki hak cipta publikasi, oleh karena itu dilarang copy paste baik sebagian atau keseluruhan, tanpa mencantumkan link sumber kami.

Pelanggaran terhadap hal diatas akan mendapat pengaduan ke layanan Google DMCA.

Link sumber:
https://hnipioneer.com/page/testimonial/507/

Icon Wa

Order via WA

Untuk order Paket Testi507 via WA cukup isi nama dan alamat dibawah, lalu klik tombol KLIKORDER.