Anda tidak disarankan untuk menggunakan obat yang telah melewati tanggal kadaluwarsa untuk menjaga keamanan dan kesehatan terlebih obat untuk penyakit kronis .. doc HNI Pioneer.

√ Post 17-04-24 by admin2 (Id2104)
√ 644 views
√ CLOUD Kesehatan Wanita

Tanggal Kadaluarsa Obat

Ketika Anda mengambil botol obat dari lemari obat, tapi melihat bahwa obat tersebut sudah kedaluwarsa setahun yang lalu.

Mungkin Anda bertanya:

  • Apakah aman mengonsumsi obat yang telah kedaluwarsa?
  • Apakah ada rekomendasi tentang cara terbaik untuk menyimpan obat-obatan ini?
  • Obat-obatan mana yang sebaiknya tidak pernah digunakan setelah tanggal kedaluwarsa?

Pertanyaan-pertanyaan ini muncul karena obat-obatan harganya cukup mahal dan mengganti obat-obatan yang kedaluwarsa (tidak terpakai secara teratur) dapat menjadi biaya yang mahal.

Tetapi apakah aman menggunakan obat setelah tanggal kedaluwarsa?

Apa arti tanggal kadaluwarsa?

Tanggal kedaluwarsa adalah hari terakhir di mana produsen menjamin potensi penuh dan keamanan suatu obat.

Tanggal kedaluwarsa obat tertera pada sebagian besar label obat, termasuk resep dokter, obat bebas (OTC), dan suplemen makanan (herbal).

Produsen farmasi khsususnya di Amerika Serikat diwajibkan oleh undang-undang untuk menetapkan tanggal kedaluwarsa pada produk resep sebelum dipasarkan.

Dari segi hukum dan tanggung jawab, produsen tidak akan memberikan rekomendasi tentang stabilitas obat setelah tanggal kedaluwarsa asli.

Namun, bagi sebagian besar obat, itu hanya tanggal perkiraan, biasanya 1 hingga 5 tahun, yang dipilih oleh produsen untuk menguji stabilitas obat.

Setelah wadah obat dibuka setelah diproduksi, tanggal kedaluwarsa tersebut tidak lagi dijamin efektifitasnya.

Bagaimana tanggal kedaluwarsa obat ditentukan?

Tanggal kedaluwarsa obat diestimasi menggunakan pengujian stabilitas di bawah praktik manufaktur yang baik yang ditetapkan oleh Administrasi Obat dan Makanan (FDA).

Produk obat yang dipasarkan umumnya memiliki tanggal kedaluwarsa yang bervariasi antara 12 hingga 60 bulan sejak waktu pembuatan.

Setelah wadah asli dibuka, baik oleh pasien atau penyedia layanan kesehatan yang akan menyediakan obat, tanggal kedaluwarsa asli di wadah tersebut tidak berlaku lagi.

Namun, umur simpan sebenarnya dari obat mungkin jauh lebih lama seperti yang ditunjukkan oleh studi stabilitas.

Di apotek, seringkali tanggal "penggunaan setelah" ditempatkan pada label botol resep yang diberikan kepada pasien.

Tanggal-tanggal ini seringkali menyatakan "jangan digunakan setelah tanggal..." atau "buang setelah tanggal..." sebagai petunjuk penggunaan.

Biasanya tanggal-tanggal ini adalah satu tahun sejak tanggal pengisian.

Tetapi mengapa tanggal kedaluwarsa ini bisa berbeda?

  • Menurut produsen, stabilitas obat tidak dapat dijamin setelah botol asli dibuka.
  • Panas, kelembaban, cahaya, dan faktor penyimpanan lainnya dapat memengaruhi stabilitas.

Apotek, baik ritel maupun rumah sakit, panti jompo, dan konsumen membuang obat-obatan senilai miliaran dolar setiap tahun berdasarkan tanggal kedaluwarsa yang tertera pada botol stok.

Tanggal "penggunaan setelah" tidak akan pernah lebih lambat dari tanggal kedaluwarsa pada botol produsen.

Apakah obat yang kedaluwarsa kehilangan potensinya?

Bukti terbaik yang menunjukkan bahwa beberapa obat dapat bertahan melewati tanggal kedaluwarsa berasal dari Program Perpanjangan Umur Simpan (SLEP) yang dilakukan oleh FDA untuk Departemen Pertahanan.

Tujuan asli program SLEP adalah untuk menentukan umur simpan sebenarnya dari obat-obatan militer yang disimpan untuk penggunaan masa depan, dan untuk menghemat uang pemerintah.

  • Lebih dari 3000 lot, yang mewakili 122 produk obat yang berbeda, dinilai dalam program SLEP. Potensi, pH, kadar air, penguraian, penampilan fisik, atau kehadiran zat pencemar dinilai.
  • Berdasarkan data stabilitas, tanggal kedaluwarsa pada 88% lot diperpanjang melewati tanggal kedaluwarsa asli mereka selama rata-rata 66 bulan. Dari 2652 lot ini, hanya 18% yang dihentikan karena kegagalan.
  • Contoh produk obat umum yang diuji tanpa kegagalan termasuk: amoksisilin, siprofloksasin, difenhidramin, dan injeksi sulfat morfin. Tanggal perpanjangan kedaluwarsa obat ini berkisar antara 12 hingga 184 bulan. Biologis tidak termasuk dalam program SLEP.
  • Kalium iodida, yang telah disimpan di AS untuk keadaan darurat radiasi, tidak menunjukkan degradasi yang signifikan selama 20 tahun dalam studi SLEP.
  • Pada Juni 2020, FDA menyatakan bahwa tanggal kedaluwarsa bisa diperpanjang untuk beberapa antivirus influenza yang disimpan seperti Tamiflu (oseltamivir) 75 mg kapsul dan Relenza (zanamivir) jika disimpan dalam kondisi yang diberi label dan untuk penggunaan darurat di negara bagian individu. Tanggal kedaluwarsa bisa diperpanjang hingga 15 tahun untuk Tamiflu dan 10 tahun untuk Relenza.

Juga, pengujian yang dilaporkan dalam The Medical Letter menunjukkan bahwa banyak obat masih efektif hingga puluhan tahun melewati tanggal kedaluwarsa.

Para penulis mencatat bahwa tidak ada laporan yang dipublikasikan tentang toksisitas manusia akibat penggunaan, suntikan, atau aplikasi topikal formulasi obat saat ini setelah tanggal kedaluwarsa.

Hasil-hasil ini menunjukkan bahwa banyak produk obat mungkin memiliki umur simpan yang lebih lama dari tanggal kedaluwarsa mereka.

Namun, sulit bagi konsumen atau penyedia layanan kesehatan untuk mengetahui produk mana di lemari obat yang bisa memiliki umur simpan yang lebih lama atau tanggal kedaluwarsa.

Kemampuan suatu obat untuk memiliki umur simpan yang lebih lama akan bergantung pada:

  • Bahan-bahan obat yang terkandung didalamnya
  • Keberadaan pengawet
  • Perubahan suhu
  • Cahaya
  • Kelembaban
  • dan kondisi penyimpanan lainnya.

Selain itu, lot obat yang diuji dalam program SLEP disimpan dalam kemasan asli mereka.

Begitu suatu obat dikemas ulang ke dalam wadah lain, seperti yang sering terjadi di apotek, umur simpan bisa menurun karena variasi lingkungan.

Apakah aman mengonsumsi obat yang kedaluwarsa?

Administrasi Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) merekomendasikan untuk tidak pernah mengonsumsi obat setelah tanggal kedaluwarsa karena berisiko dengan banyak variabel yang tidak diketahui.

Sebagai contoh, bagaimana obat Anda disimpan sebelum Anda menerimanya, susunan kimia, dan tanggal pembuatan asli dapat memengaruhi potensi suatu obat.

Antibiotik tetrasiklin adalah satu contoh. Ada laporan yang mengaitkan penggunaan tetrasiklin yang terdegradasi dengan kerusakan tabung ginjal yang dikenal sebagai "Sindrom Fanconi".

Bentuk obat-obatan dalam bentuk padat, seperti tablet dan kapsul, tampaknya paling stabil setelah tanggal kedaluwarsa.

Obat-obatan yang berada dalam larutan atau sebagai suspensi yang direkonstitusi, dan memerlukan penyimpanan di dalam lemari es (seperti suspensi amoksisilin), mungkin tidak memiliki potensi yang diperlukan jika digunakan setelah kedaluwarsa.

Kehilangan potensi dapat menjadi masalah kesehatan yang serius, terutama saat mengobati infeksi dengan antibiotik.

Selain itu, resistensi antibiotik dapat terjadi dengan obat yang memiliki potensi rendah.

Obat-obatan yang berada dalam larutan, terutama obat-obatan suntik, harus dibuang jika produk tersebut mengendap atau terlihat keruh atau berwarna tidak jelas.

Obat-obatan cair seperti larutan mata atau telinga, cairan oral, atau solusi topikal mungkin mengalami penguapan pelarut dari waktu ke waktu.

Obat-obatan yang kedaluwarsa yang mengandung pengawet, seperti tetes mata, mungkin tidak aman setelah tanggal kedaluwarsa.

Pengawet yang kadaluarsa dapat memungkinkan pertumbuhan bakteri dalam larutan.

Apakah aman menggunakan EpiPen yang kedaluwarsa?

Epinefrin adalah zat kimia yang tidak stabil yang rentan terhadap degradasi.

Produsen menyatakan bahwa autoinjektor EpiPen tidak boleh digunakan setelah tanggal kedaluwarsa karena epinefrin telah terbukti kehilangan potensinya.

EpiPen digunakan dalam situasi yang mengancam jiwa seperti anafilaksis, reaksi alergi yang mengancam jiwa, sering kali disebabkan oleh kacang dan makanan lainnya, sengatan serangga, atau obat-obatan.

Terdapat ancaman kesehatan besar atau risiko kematian yang terkait dengan EpiPen yang kedaluwarsa.

FDA mensyaratkan bahwa tanggal kedaluwarsa autoinjektor epinefrin memastikan bahwa perangkat tersebut mengandung setidaknya 90% dari dosis epinefrin asli.

  • Dalam sebuah studi yang melibatkan lebih dari 30 pen yang telah kedaluwarsa hingga 7,5 tahun sebelumnya, penurunan kandungan epinefrin proporsional dengan jumlah bulan setelah tanggal kedaluwarsa.
  • Studi kecil lainnya menemukan bahwa dari 46 perangkat autoinjektor, 80% (37 perangkat) masih mempertahankan 90% kandungan epinefrin setelah tanggal kedaluwarsa rata-rata dua tahun. Perangkat yang kedaluwarsa hingga 6 bulan setelah tanggal kedaluwarsa tercetak mempertahankan 100% kandungan epinefrin. Para penulis mencatat bahwa mereka tidak menguji efektivitas penyuntikan yang kedaluwarsa selama keadaan darurat anafilaksis.
  • Tidak ada data degradasi spesifik yang ada pada stabilitas bahan aktif epinefrin dalam autoinjektor seperti Auvi-Q. Dalam satu studi dengan lebih dari 100 pen usang hingga 11 tahun setelah kedaluwarsa dan disimpan di kendaraan EMS darurat, hanya 13% hingga 31% dosis yang tercantum yang tersisa.

Selalu pantau pengisian ulang sebelum kedaluwarsa untuk mencegah kejadian tidak diinginkan karena obat yang kurang efektif.

Bicarakan dengan dokter Anda tentang penggunaan autoinjektor epinefrin setelah tanggal kedaluwarsa.

Autoinjektor epinefrin seringkali dibawa dalam tas atau saku dari satu tempat ke tempat lain dan mungkin terkena suhu dan kelembaban yang bervariasi.

Pastikan juga untuk mengganti semua autoinjektor epinefrin yang mungkin disimpan di sekolah anak Anda sebelum tanggal kedaluwarsa.

Selain itu, autoinjektor epinefrin atau suntikan telah menjadi lebih terjangkau dan dicakup oleh sebagian besar penyedia asuransi karena ketersediaan generik di apotek.

Produsen mungkin dapat menawarkan kupon pembayaran mandiri atau bantuan pasien juga.

Obat-obatan mana yang tidak aman setelah tanggal kedaluwarsa?

Sebenarnya tidak ada cara untuk mengetahui apakah suatu obat aman kecuali diuji untuk potensinya, tetapi berikut adalah beberapa langkah yang masuk akal:

  • Insulin digunakan untuk mengendalikan gula darah pada penderita diabetes dan rentan terhadap degradasi setelah tanggal kedaluwarsa.
  • Nitrogliserin oral (NTG), obat yang digunakan untuk angina (nyeri dada), mungkin kehilangan potensinya dengan cepat setelah botol obat dibuka.
  • Vaksin, bahan biologis, atau produk darah juga mungkin mengalami degradasi cepat setelah mencapai tanggal kedaluwarsa.
  • Satu tinjauan telah mencatat bahwa antibiotik tetrasiklin yang kedaluwarsa, agen kemoterapi, obat antivirus, aminoglikosida, dan antikonvulsan dapat menyebabkan Sindrom Fanconi.
  • Obat-obatan yang terlihat tua, berdebu atau hancur, obat-obatan dengan bau yang kuat, atau obat kering (seperti salep atau krim) seharusnya selalu dibuang, baik kedaluwarsa atau tidak.
  • Buang semua obat suntik yang kedaluwarsa. Jika kedaluwarsa atau tidak, selalu buang suntikan jika berawan, berwarna, atau ada partikel mengambang yang terlihat.

Cara Penyimpanan

Penyimpanan obat yang tepat mungkin membantu memperpanjang potensi obat tersebut.

  • Kamar mandi dan lemari obat bukanlah tempat yang ideal untuk menyimpan obat-obatan karena panas dan kelembaban.
  • Demikian pula, obat-obatan sebaiknya tidak dibiarkan di dalam mobil yang panas atau kotak sarung tangan, atau di dalam suhu yang sangat dingin.
  • Sebagian besar obat padat oral tetap paling stabil di tempat yang kering, sejuk, dan terhindar dari cahaya.
  • Selalu rapatkan tutup botol resep dan selalu simpan obat-obatan di tempat yang tidak dapat dijangkau anak-anak dan hewan peliharaan.
  • Lihat kemasan obat untuk petunjuk penyimpanan yang benar, atau tanyakan kepada apoteker Anda.
  • Pastikan untuk mengikuti setiap instruksi untuk penyimpanan di dalam lemari es atau pembekuan.

KESIMPULAN

Anda tidak disarankan untuk menggunakan obat yang telah melewati tanggal kadaluwarsa untuk menjaga keamanan dan kesehatan.

Terlebih obat untuk penyakit kronis seperti jantung, kanker, kejang, atau alergi yang mengancam jiwa, dapatkan resep baru sebelum kedaluwarsa dan tetap mengikuti pengisian ulang sesuai kebutuhan.

Jika Anda mengonsumsi obat yang sudah kedaluwarsa dan Anda melihat bahwa obat tersebut memiliki sedikit atau tidak ada efek, obat tersebut sebaiknya segera diganti.

Obat-obatan ini dapat berpotensi menimbulkan masalah serius jika mereka kedaluwarsa:

  • Produk dari bahan biologis
  • Insulin
  • Produk cairan yang disimpan dalam lemari es atau obat lainnya
  • Obat tetes mata
  • Obat suntik
  • Obat yang diracik khusus
  • Obat apa pun yang terlihat terdegradasi atau berawan, atau memiliki bau yang tidak sedap, sebaiknya dibuang dan diganti segera; JANGAN digunakan.

Ajukan pertanyaan kepada apoteker atau dokter Anda tentang obat yang kedaluwarsa yang dapat menawarkan informasi dan saran terbaik sesuai dengan situasi Anda.

Ketika ragu, selalu lebih baik mendapatkan obat baru yang tidak kedaluwarsa, dan buang dengan aman yang lama.